Bisnis Franchise, Ide Memulai dan Peluang

Bisnis Franchise, Ide Memulai dan Peluang

Ada kemungkinan tak terbatas untuk ide bisnis yang dapat diterapkan di negara asing. Beberapa mungkin memilih untuk membuat produk atau merek baru, sementara yang lain mungkin lebih suka memulai bisnis. Berikut kami bagikan tips bisnis franchise yang bisa Anda coba 2021.

Ide waralaba mungkin menjadi pilihan yang lebih aman bagi mereka yang ingin mengandalkan nama merek yang disegani sambil menikmati manfaat berinvestasi di negara Indonesia yang berpenduduk padat dan dinamis. Faktanya, Indonesia adalah negara yang ideal untuk model bisnis waralaba.

Indonesia memiliki populasi muda yang cerdas secara digital dengan kelas menengah yang berkembang. Oleh karena itu, negara membutuhkan lebih banyak investor asing untuk pertumbuhan bisnis lebih lanjut.

Seperti semua jenis bisnis lainnya, perusahaan waralaba di Indonesia masih perlu menjalani prosedur birokrasi yang penting dan undang-undang yang rumit yang mengatur jenis investasi ini. Menginvestasikan waktu dan uang dalam menjalankan bisnis waralaba di Indonesia sebagai orang asing bukanlah hal yang mustahil.

Mereka yang memilih untuk melakukannya membutuhkan persiapan dan pengetahuan yang tepat tentang berbagai langkah yang harus diambil. Di Indonesia, franchisor dan franchisor dapat berupa perorangan atau badan hukum dan penduduk atau bukan penduduk (ini bervariasi tergantung pada pendaftaran badan dan lokasi).

Pemberi waralaba dapat mengandalkan sub-pewaralaba (penduduk atau bukan penduduk) untuk menjalankan bisnis mereka di lokasi yang telah ditentukan sebelumnya. Baik pemilik waralaba maupun penerima waralaba tidak perlu menjalani uji coba atau tergabung dalam organisasi bisnis Indonesia untuk menjalankan bisnis di Indonesia.

Franchise di Indonesia

Indonesia merupakan negara yang penuh dengan bisnis yang merupakan bagian dari waralaba, baik waralaba asing maupun waralaba dalam negeri. Statistik terbaru menunjukkan bahwa ada lebih dari 460 waralaba asing dan 540 waralaba domestik di seluruh negeri saat ini. Waralaba ini menjangkau berbagai macam sektor dan melayani konsumen dari semua jenis.

Waralaba pertama didirikan di Indonesia pada tahun 1970-an; Jumlah waralaba di negara ini awalnya tumbuh dengan lambat tapi stabil. Pada awal 1990-an, Indonesia adalah rumah bagi 35 waralaba yang memiliki 308 gerai kumulatif di sana. Juga pada awal 1990-an, ekspansi waralaba di Indonesia mencapai puncaknya.

Saat ini, banyak franchise dari luar negeri dan terutama dari Amerika Serikat yang mendirikan operasi bisnis di Indonesia. Investor domestik menjadi sangat terbuka dan menerima waralaba asing ini karena mereka mengantisipasi peran penting yang akan mereka mainkan dalam membentuk lanskap bisnis negara di tahun-tahun mendatang.

Saat ini, pasar waralaba Indonesia termasuk yang paling kompetitif di kawasan Asia Pasifik. Artinya, ada banyak peluang bagi calon franchisee yang berencana untuk mulai melakukan operasi bisnis di Indonesia. Waralaba terkenal baik di Indonesia maupun negara lain sangat diapresiasi oleh rata-rata pelanggan Indonesia. Ini karena ketenaran dan prestise internasional mereka memberi mereka dorongan reputasi tertentu di mata klien.

Persyaratan untuk mendirikan waralaba di Indonesia

  • Baik terwaralaba maupun terwaralaba wajib memiliki Surat Tanda Pendaftaran Waralaba atau Surat Tanda Pandavtran Waralapa (STPW). Pemberi waralaba akan memberi tahu pihak berwenang Indonesia yang menerbitkan STPW tentang perkembangan waralabanya dengan menyerahkan laporan terperinci paling lambat tanggal 31 Maret setiap tahun.
  • Pemberi Waralaba dan Penerima Waralaba yang akan menjalankan usahanya di Indonesia harus memastikan bahwa paling sedikit 80% bahan baku, jasa dan peralatan usaha bersumber dari dalam negeri, yaitu dari Indonesia;
  • Tim penilai yang ditunjuk oleh otoritas pemerintah membuat rekomendasi bahwa ini harus terjadi.
  • Pemberi waralaba harus mengajukan penawaran bisnis yang jelas setelah mendaftarkan hak kekayaan intelektual dan harus mematuhi aturan lisensi waralaba.
  • Pemberi waralaba harus memiliki pengalaman bisnis minimal lima tahun dan dapat melaporkan barang dan jasa yang digunakan dalam kegiatan usahanya.
  • Pemberi waralaba harus dapat menunjukkan profitabilitas bisnis dan memberikan dukungan berkelanjutan kepada pewaralaba.
Baca Juga  Cermati! Ini Cara Daftar Bantuan KJMU Pemprov DKI Jakarta 2022 berikut Persyaratannya!

Pemberi waralaba harus menyelesaikan tugas-tugas berikut:

  • Memperoleh Sertifikat Pendaftaran Waralaba STPW, yang membutuhkan waktu sekitar tiga bulan untuk diterbitkan dan berlaku selama lima tahun dengan kemungkinan perpanjangan
  • Mendekati Kementerian Perdagangan dan mendaftarkan prospek penawaran, yang harus dalam bahasa Indonesia dan disahkan oleh notaris dan kedutaan besar Indonesia di mana pemberi waralaba berada
  • Kirim Perjanjian Waralaba

Franchisee harus menyelesaikan tugas berikut:

Pendaftaran perjanjian konsesi dengan Kementerian Perdagangan. Perjanjian waralaba harus dalam bahasa Indonesia dan sesuai dengan hukum Indonesia.

Langkah penting lainnya untuk waralaba di Indonesia adalah menyerahkan dokumen pengungkapan yang menunjukkan identitas dan sejarah bisnis pemberi waralaba, bisnis dan struktur organisasi pemberi waralaba, daftar semua pemberi waralaba, dan rincian hak dan kewajiban pemberi waralaba dan penerima waralaba. . Dengan pengecualian entitas kecil, pemilik waralaba diwajibkan untuk menyerahkan laporan saldo yang telah diaudit selama dua tahun terakhir. Semua dokumen pengungkapan dari pemilik waralaba asing harus disertifikasi oleh badan yang diakui.

Perjanjian Waralaba

Di Indonesia, franchisee dan franchisee sama-sama harus memahami persyaratan perjanjian waralaba. Setiap waralaba di Indonesia terikat dengan syarat-syarat yang ditentukan dalam perjanjian tersebut. Meskipun rincian yang tepat dari setiap perjanjian waralaba akan bervariasi, mereka semua berbagi poin tertentu. Semua perjanjian waralaba di Indonesia menyatakan biaya dan royalti yang akan diterima oleh pemilik waralaba. Ini juga akan menyatakan hak pemilik waralaba untuk menggunakan dan memproduksi hal-hal tertentu yang mungkin dipatenkan, dilindungi hak cipta, atau ditandai dengan Layanan. Objek-objek ini harus digunakan untuk mengidentifikasi organisasi yang bersangkutan. Perjanjian waralaba biasanya menentukan arah operasi yang juga harus diikuti oleh pemilik waralaba. Pemberi waralaba biasanya memberikan pelatihan, bimbingan, dan bantuan kepada penerima waralaba; Penerima waralaba selanjutnya menjamin bahwa mereka akan mematuhi semua arahan operasional yang disebutkan dalam perjanjian waralaba.

Baca Juga  Jenis Usaha yang Booming di Tahun 2022

Peluang waralaba paling menguntungkan di Indonesia

Beberapa bidang bisnis di Indonesia menawarkan peluang yang lebih menguntungkan untuk kesuksesan bisnis waralaba daripada yang lain. Di antara faktor-faktor yang berkontribusi terhadap keberhasilan bisnis waralaba adalah:

  • makanan
  • hiburan
  • kecantikan dan kebugaran
  • pengecer
  • pendidikan
  • agensi digital

Waralaba dalam dan luar negeri telah menemukan kesuksesan besar melalui kegiatan mereka di bidang bisnis ini. Mereka telah memperoleh banyak keuntungan dan membantu pertumbuhan ekonomi Indonesia melalui kegiatan usahanya.