Cara Bermain Saham untuk Pemula Dari Nol

Cara Bermain Saham untuk Pemula Dari Nol

Acara berita, film Hollywood, dan televisi berasumsi bahwa Anda tahu apa itu pasar saham dan bagaimana cara kerjanya. Tetapi bagi yang belum mengerti? Pasti akan kebingungan tentang seluk-beluk saham. Berikut sudah kami ulas secara lengkap tentang cara bermain saham untuk pemula dari nol.

Semua orang tahu bahwa Anda dapat menghasilkan banyak uang di pasar saham jika Anda tahu apa yang Anda lakukan, tetapi pemula seringkali tidak mengerti bagaimana pasar bekerja dan mengapa saham naik dan turun. Bahkan lebih sedikit yang mengerti bagaimana menghasilkan uang di pasar. Berikut cara berinvestasi di pasar saham.

Apa Itu Pasar Saham?

Ketika orang merujuk ke pasar saham, mereka mengacu pada beberapa hal dan beberapa bursa di mana saham dibeli dan dijual. Secara umum, pasar saham adalah jumlah saham yang diperdagangkan secara publik, yang dapat dibeli dengan mudah oleh siapa saja di bursa saham.

Saham, juga disebut saham, adalah surat berharga yang memberi pemegang saham kepemilikan di perusahaan publik. Ini adalah saham nyata dalam bisnis, dan jika Anda memiliki semua saham bisnis, Anda mengendalikan bagaimana bisnis beroperasi.

Bahkan jika Anda tidak memiliki semua saham, jika Anda memiliki banyak saham, Anda masih dapat membantu memandu cara perusahaan beroperasi, seperti yang akan Anda lihat dalam pertempuran ruang rapat di film.

Stoknya dari mana? Perusahaan publik menerbitkan saham sehingga mereka dapat mendanai bisnis mereka. Investor yang percaya bisnis akan berkembang di masa depan membeli isu-isu saham. Pemegang saham mendapatkan dividen apa pun selain kenaikan harga saham.

Mereka juga dapat menyaksikan investasi mereka menyusut atau hilang sama sekali jika perusahaan kehabisan uang. Pasar saham sebenarnya adalah jenis aftermarket dimana orang yang memiliki saham di suatu perusahaan dapat menjualnya kepada investor yang ingin membelinya.

Perdagangan ini terjadi di bursa, seperti New York Stock Exchange atau Nasdaq. Di tahun-tahun sebelumnya, para pedagang biasanya pergi ke lokasi fisik – lantai bursa – untuk berdagang, tetapi sekarang semua perdagangan dilakukan secara elektronik.

Ketika pakar berita mengatakan, “Pasar sedang bullish hari ini,” mereka biasanya mengacu pada kinerja Standard & Poor’s 500 atau Dow Jones Industrial Average. S&P 500 terdiri dari sekitar 500 perusahaan publik besar di Amerika Serikat, sedangkan Dow mencakup 30 perusahaan besar.

Ini melacak kinerja grup saham, menunjukkan seberapa baik kinerja mereka pada hari perdagangan itu dan dari waktu ke waktu.

Namun, meskipun orang menyebut Dow dan S&P 500 sebagai “pasar”, ini sebenarnya adalah indeks saham. Indeks ini mewakili beberapa perusahaan terbesar di Amerika Serikat, tetapi mereka bukan pasar total, yang mencakup ribuan perusahaan publik.

Bagaimana Cara Kerja Pasar Saham?

Pasar saham benar-benar merupakan cara bagi investor atau pialang untuk menukarkan saham dengan uang, atau sebaliknya. Siapa pun yang ingin membeli saham dapat pergi ke sana dan membeli apa yang ditawarkan dari pemilik saham tersebut.

Pembeli mengharapkan saham mereka naik, sementara penjual mengharapkan saham mereka turun atau setidaknya tidak naik lebih banyak. Jadi pasar saham memungkinkan investor untuk bertaruh pada masa depan perusahaan. Secara agregat, investor menentukan nilai perusahaan pada harga di mana mereka bersedia untuk membeli dan menjualnya.

“Dan harga itu – tergantung pada berapa banyak permintaan, berapa banyak pasokan – itu bisa naik atau turun,” kata Jesse X Fan, seorang profesor di University of Utah. “Dan pada dasarnya berfluktuasi setiap hari, setiap detik … di pasar saham. Jadi begitulah harga berubah.”

Sementara harga pangsa pasar pada hari tertentu dapat berfluktuasi sesuai dengan jumlah saham yang diminta atau ditawarkan, seiring waktu pasar mengevaluasi perusahaan dan bagaimana kinerjanya di masa depan. Bisnis yang berkembang kemungkinan akan melihat penjualan dan keuntungan meningkat dalam inventarisnya.

Sementara bisnis yang menyusut kemungkinan akan melihat inventarisnya berkurang, setidaknya seiring waktu. Namun, dalam jangka pendek, kinerja saham banyak berkaitan dengan penawaran dan permintaan di pasar saja.

Ketika perusahaan swasta melihat saham yang disukai investor, mereka mungkin memutuskan untuk mendanai bisnis mereka dengan menjual saham dan mengumpulkan uang tunai. Mereka akan melakukan penawaran umum perdana, atau initial public offering, menggunakan bank investasi yang menjual saham kepada investor.

Baca Juga  HKMU Saham Hari Ini: Penjelasan dan Performa 5 Tahun Terakhir

Kemudian investor dapat menjual sahamnya nanti di pasar saham jika mereka mau atau mereka dapat membeli lebih banyak setiap saat saham tersebut diperdagangkan secara publik.

Poin kuncinya adalah: pasar saham atau investor memberi harga saham sesuai dengan harapan mereka tentang bagaimana bisnis perusahaan akan dilakukan di masa depan. Jadi pasar melihat ke depan, dengan beberapa ahli mengatakan pasar mengharapkan peristiwa sekitar enam sampai sembilan bulan lagi.

Apa Risiko dan Imbalannya?

Pasar saham memungkinkan investor individu untuk memiliki saham di beberapa perusahaan terbaik di dunia, dan ini bisa sangat menguntungkan. Secara keseluruhan, saham adalah investasi yang baik. Misalnya, seiring waktu, S&P 500 telah menghasilkan pengembalian tahunan sekitar 10 persen, termasuk dividen yang bagus juga.

Berinvestasi dalam saham juga memberikan keuntungan pajak bagus lainnya bagi investor jangka panjang. Selama Anda tidak menjual saham Anda, Anda tidak akan berhutang pajak atas keuntungan tersebut. Hanya uang yang Anda terima, seperti dividen, yang akan dikenakan pajak.

Jadi Anda dapat menyimpan inventaris Anda selamanya dan tidak perlu membayar pajak atas kemenangan Anda. Namun, jika Anda mendapat untung dengan menjual saham, Anda akan berutang pajak capital gain. Berapa lama Anda memegang saham akan menentukan bagaimana pajaknya.

Jika Anda membeli dan menjual aset dalam waktu satu tahun, itu akan termasuk dalam keuntungan modal jangka pendek dan akan dikenakan pajak dengan tarif pajak penghasilan Anda yang biasa.

Jika Anda menjual setelah Anda memegang aset selama satu tahun, Anda akan membayar tingkat keuntungan modal jangka panjang, yang biasanya lebih rendah. Jika Anda mencatat kerugian investasi, Anda dapat menghapusnya dari pajak Anda atau terhadap keuntungan Anda.

Sementara pasar secara keseluruhan telah berkinerja baik, banyak saham di pasar tidak berjalan dengan baik dan mungkin bangkrut. Saham ini pada akhirnya sama dengan nol, yang merupakan kerugian total. Di sisi lain, beberapa saham seperti Amazon dan Apple terus meningkat selama bertahun-tahun, menghasilkan investor ratusan kali lipat dari investasi awal mereka.

Jadi, investor memiliki dua cara besar untuk menang di pasar saham:

  • Investor dapat membeli dana saham berdasarkan indeks, seperti S&P 500, dan menahannya untuk mendapatkan pengembalian jangka panjang indeks. Namun, hasilnya bisa sangat bervariasi, dari penurunan 30 persen dalam satu tahun hingga 30 persen di tahun lain. Dengan membeli dana indeks, Anda akan mendapatkan kinerja rata-rata tertimbang dari saham-saham di indeks.
  • Investor juga dapat membeli saham individu dan mencoba mencari saham yang akan mengungguli rata-rata. Namun, pendekatan ini membutuhkan keterampilan dan pengetahuan yang luar biasa, dan lebih berisiko daripada sekadar membeli dana indeks. Namun, jika Anda dapat menemukan Apple atau Amazon dalam perjalanan Anda, pengembalian Anda akan jauh lebih tinggi daripada dana indeks.

Cara Berinvestasi di Pasar Saham

Tentu saja, Anda memerlukan akun pialang sebelum Anda berinvestasi di saham. Saat Anda memulai, berikut adalah delapan tip lagi untuk berinvestasi di pasar saham.

Beli Investasi yang Tepat

Membeli saham yang tepat jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Siapa pun dapat melihat saham yang berkinerja baik di masa lalu, tetapi memprediksi kinerja saham di masa depan jauh lebih sulit.

Jika Anda ingin sukses dengan berinvestasi di saham individu, Anda harus siap untuk melakukan banyak pekerjaan menganalisis perusahaan dan mengelola investasi.

“Ketika Anda mulai melihat statistik, Anda harus ingat bahwa para profesional melihat masing-masing perusahaan jauh lebih ketat daripada yang dapat Anda lakukan sebagai individu, jadi ini adalah permainan yang sangat sulit bagi seorang individu dari waktu ke waktu,” kata Dan Keedy , CFP, kepala strategi perencanaan keuangan di TIAA.

Jika Anda menganalisis sebuah perusahaan, Anda akan ingin melihat fundamental perusahaan – laba per saham (EPS) atau rasio harga-pendapatan (rasio P/E), misalnya. Tetapi Anda harus melakukan lebih banyak lagi: menganalisis tim manajemen perusahaan, mengevaluasi keunggulan kompetitifnya, mempelajari laporan keuangannya, termasuk neraca dan laporan laba ruginya. Jadi barang-barang ini hanyalah permulaan.

Keady mengatakan bahwa keluar dan membeli saham di produk atau perusahaan favorit Anda bukanlah cara yang tepat untuk berinvestasi. Juga, jangan terlalu percaya pada kinerja masa lalu karena itu bukan jaminan untuk masa depan.

Anda harus mempelajari perusahaan dan mengantisipasi apa yang akan terjadi selanjutnya, pekerjaan yang sulit di saat-saat yang baik.

Hindari Saham Tunggal Jika Anda Seorang Pemula

Setiap orang telah mendengar seseorang berbicara tentang kemenangan saham besar atau pemilihan saham yang hebat.

Baca Juga  Cara Belajar Main Saham dengan Mudah

“Apa yang mereka lupakan adalah bahwa mereka sering tidak membicarakan investasi swasta yang juga mereka miliki yang telah dilakukan dengan sangat buruk dari waktu ke waktu,” kata Keady. “Jadi terkadang orang memiliki harapan yang tidak realistis tentang pengembalian seperti apa yang dapat mereka hasilkan di pasar saham.

Terkadang mereka mengacaukan keberuntungan dengan keterampilan. Terkadang Anda bisa beruntung dengan memilih satu saham. Sulit untuk mendapatkan keberuntungan dari waktu ke waktu dan menghindari penurunan besar itu. . juga “.

Ingat, untuk secara konsisten menghasilkan uang dalam saham individu, Anda perlu mengetahui sesuatu bahwa pasar yang berwawasan ke depan sebenarnya tidak menentukan harga saham. Ingatlah bahwa untuk setiap penjual di pasar ada pembeli dari saham yang sama yang sama-sama yakin bahwa dia akan mendapat untung.

“Banyak orang pintar melakukan ini untuk mencari nafkah, dan jika Anda seorang pemula, kemungkinan Anda mengungguli tidak terlalu baik,” kata Tony Madsen, CFP, pendiri NewLeaf Financial Guidance di Redwood Falls, Minnesota.

Alternatif untuk saham individu adalah dana indeks, yang dapat berupa reksa dana atau dana yang diperdagangkan di bursa (ETF). Dana ini memiliki lusinan atau bahkan ratusan saham. Setiap saham yang Anda beli berada dalam dana yang memiliki semua perusahaan yang termasuk dalam indeks.

Tidak seperti saham, reksa dana dan ETF mungkin membebankan biaya tahunan, meskipun beberapa dana gratis.

Buat Portofolio yang Terdiversifikasi

Salah satu keuntungan utama reksa dana indeks adalah Anda segera memiliki sekumpulan saham di reksa dana tersebut. Misalnya, jika Anda memiliki dana yang terdiversifikasi secara luas berdasarkan S&P 500, Anda akan memiliki saham di ratusan perusahaan di banyak industri yang berbeda.

Tetapi Anda juga dapat membeli kotak sempit yang beragam yang berfokus pada satu atau dua industri. Diversifikasi penting karena mengurangi risiko salah satu saham dalam portofolio yang merusak kinerja keseluruhan secara signifikan, dan ini benar-benar meningkatkan pengembalian Anda secara keseluruhan.

Sebaliknya, jika Anda membeli satu saham, Anda benar-benar memiliki semua telur Anda dalam satu keranjang. Cara termudah untuk membuat portofolio yang luas adalah dengan membeli ETF atau reksa dana. Produk memiliki keragaman yang tertanam di dalamnya, dan Anda tidak perlu melakukan analisis apa pun terhadap perusahaan di kotak indeks.

“Ini mungkin bukan hal yang paling menarik, tapi ini cara yang bagus untuk memulai,” kata Keady. “Dan lagi, itu membuat Anda keluar dari pemikiran bahwa Anda akan menjadi sangat pintar, dan Anda akan dapat memilih saham mana yang naik, tidak turun dan mengetahui kapan harus masuk dan keluar.”

Dalam hal diversifikasi, ini tidak hanya berarti banyak saham yang berbeda. Ini juga berarti investasi menyebar di antara kelas aset yang berbeda – saham di sektor yang sama dapat bergerak ke arah yang sama untuk alasan yang sama.

Bersiaplah untuk Krisis Ekonomi

Masalah terberat bagi sebagian besar investor adalah kehilangan investasi mereka. Dan karena pasar saham bisa berfluktuasi, Anda akan mengalami kerugian dari waktu ke waktu. Anda harus memperkuat diri untuk menahan kerugian ini, atau Anda akan cenderung membeli tinggi dan menjual rendah selama periode panik.

Selama Anda mendiversifikasi portofolio Anda, tidak ada satu pun saham yang Anda miliki akan berdampak signifikan pada pengembalian Anda secara keseluruhan. Jika demikian, membeli saham individu mungkin bukan pilihan yang tepat untuk Anda. Bahkan dana indeks akan berfluktuasi, jadi Anda tidak bisa menghilangkan semua risiko, coba bagaimana Anda bisa.

“Setiap kali pasar berubah, kami memiliki kecenderungan untuk mencoba menarik kembali atau menebak-nebak kesediaan kami untuk berpartisipasi,” kata Madsen dari NewLeaf.

Itulah mengapa penting untuk bersiap menghadapi penurunan yang mungkin muncul entah dari mana, seperti yang terjadi pada tahun 2020. Anda harus melampaui volatilitas jangka pendek untuk mendapatkan pengembalian jangka panjang yang menarik.

Dalam berinvestasi, Anda perlu tahu bahwa ada kemungkinan untuk kehilangan uang, karena saham tidak memiliki jaminan yang mendasarinya. Jika Anda mencari jaminan pengembalian, CD hasil tinggi mungkin lebih baik.

Mungkin sulit bagi investor baru dan bahkan berpengalaman untuk memahami konsep volatilitas pasar, Keady memperingatkan.

“Salah satu hal yang menarik adalah orang akan melihat volatilitas pasar karena penurunan pasar,” kata Keady. “Tentu saja, ketika naik, itu juga bergejolak – setidaknya dari sudut pandang statistik – itu bergerak di mana-mana. Jadi penting bagi orang untuk mengatakan bahwa volatilitas yang mereka lihat adalah ke atas, mereka juga akan melihatnya. ke sisi negatifnya.”

Baca Juga  Fitur Unggulan dan Link Download Metastock Gratis Terbaru! Cara Cuan Gak Pake Ribet!

Coba Simulator Sebelum Menginvestasikan Uang Sungguhan

Salah satu cara memasuki dunia investasi tanpa risiko adalah dengan menggunakan simulator saham. Menggunakan akun perdagangan online dolar virtual tidak akan membahayakan uang asli Anda. Anda juga akan dapat menentukan reaksi Anda apakah ini benar-benar uang Anda yang Anda menangkan atau kalah.

“Ini bisa sangat membantu karena bisa membantu orang melupakan keyakinan bahwa mereka lebih pintar dari pasar,” kata Keady. “Mereka selalu dapat memilih saham terbaik, dan selalu membeli dan menjual di pasar pada waktu yang tepat.”

Bertanya pada diri sendiri mengapa Anda harus berinvestasi dapat membantu Anda memutuskan apakah berinvestasi di saham tepat untuk Anda.

“Jika pemikiran mereka adalah bahwa mereka akan mengungguli pasar, dan memilih saham terbaik, mungkin ada baiknya mencoba semacam simulasi atau menonton beberapa saham dan melihat apakah Anda benar-benar dapat melakukannya,” kata Keady.

“Lalu jika Anda lebih serius berinvestasi dari waktu ke waktu, saya pikir Anda lebih baik – hampir semua dari kita, termasuk saya – memiliki portofolio yang beragam seperti yang ditawarkan oleh reksa dana atau dana yang diperdagangkan di bursa.”

Tetap Berkomitmen pada Portofolio Jangka Panjang

Keady mengatakan investasi harus menjadi kegiatan jangka panjang. Dia juga mengatakan Anda harus melepaskan diri dari siklus berita harian. Dengan melewatkan berita keuangan harian, Anda akan dapat mengembangkan kesabaran, yang akan Anda perlukan jika ingin melanjutkan permainan investasi untuk jangka panjang.

Hal ini juga membantu untuk melihat dompet Anda jarang, agar tidak menjadi terlalu gugup atau terlalu ceria. Ini adalah tip bagus untuk pemula yang belum bisa mengendalikan emosinya saat berinvestasi.

“Terkadang beberapa berita menjadi 100% negatif dan dapat membingungkan orang,” kata Keady.

Salah satu strategi untuk pemula adalah menyiapkan kalender dan menjadwalkan pra-penilaian portofolio Anda. Keady mengatakan berpegang pada pedoman ini akan mencegah Anda menjual saham selama beberapa volatilitas — atau tidak mendapatkan manfaat penuh dari investasi yang berkinerja baik.

Memulai Investasi

Memilih kesempatan yang sempurna untuk terjun dan berinvestasi di pasar saham biasanya tidak berhasil dengan baik. Tidak ada yang tahu dengan kepastian seratus persen waktu terbaik untuk masuk. Investasi dimaksudkan untuk menjadi kegiatan jangka panjang. Tidak ada waktu yang tepat untuk memulai.

“Salah satu poin penting dalam berinvestasi bukan hanya memikirkannya, tetapi juga memulainya,” kata Keady. “Dan mulailah sekarang. Karena jika Anda berinvestasi sekarang, dan seringkali seiring waktu, senyawa ini adalah hal yang benar-benar dapat mendorong hasil Anda.

Jika Anda ingin berinvestasi, sangat penting bagi Anda untuk benar-benar memulai dan memiliki … program tabungan berkelanjutan, sehingga kita dapat mencapai tujuan kita dari waktu ke waktu.”

Hindari Perdagangan Jangka Pendek

Memahami apakah Anda berinvestasi di masa depan jangka panjang atau jangka pendek juga dapat membantu menentukan strategi Anda – dan apakah Anda harus berinvestasi sama sekali. Terkadang, investor jangka pendek mungkin memiliki harapan yang tidak realistis tentang meningkatkan uang mereka.

Penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar investor jangka pendek, seperti pedagang harian, kehilangan uang. Anda bersaing dengan investor berkemampuan tinggi dan komputer terprogram yang mungkin lebih memahami pasar.

Investor baru perlu menyadari bahwa membeli dan menjual saham sering kali bisa mahal. Itu dapat membebankan pajak dan biaya lainnya, bahkan jika komisi perdagangan utama untuk broker adalah nol.

Jika Anda berinvestasi dalam jangka pendek, Anda berisiko tidak memiliki uang saat Anda membutuhkannya.

“Ketika saya menasihati klien… kurang dari dua tahun, kadang-kadang bahkan tiga tahun, saya ragu untuk mengambil risiko pasar sebanyak itu dengan dolar itu,” kata Madsen.

Tergantung pada tujuan keuangan Anda, rekening tabungan, rekening pasar uang, atau CD jangka pendek mungkin merupakan pilihan yang lebih baik untuk dana jangka pendek. Para ahli sering menyarankan investor untuk berinvestasi di pasar saham hanya jika mereka dapat menyimpan uang yang diinvestasikan setidaknya selama tiga sampai lima tahun.

Uang yang Anda butuhkan untuk tujuan tertentu dalam dua tahun ke depan kemungkinan akan diinvestasikan dalam investasi berisiko rendah, seperti rekening tabungan dengan pengembalian tinggi atau CD dengan pengembalian tinggi.

Kesimpulan

Berinvestasi di pasar saham bisa sangat menguntungkan, terutama jika Anda menghindari beberapa risiko yang dihadapi sebagian besar investor baru saat memulai. Pemula harus menemukan rencana investasi yang cocok untuk mereka dan tetap menggunakannya melalui saat-saat baik dan buruk.

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci

Apakah bermain saham lebih baik daripada bekerja? language:id

Leave a Reply

Your email address will not be published.