Cara Belajar Main Saham dengan Mudah

Cara Belajar Main Saham dengan Mudah

Ingin belajar bagaimana berinvestasi di saham seperti Veeva Systems (VEEV), Nvidia (NVDA), Alphabet (GOOGL), Facebook (FB), atau Apple (AAPL) sebelum langkah besar mereka? Mulailah dengan strategi investasi pasar saham yang terbukti untuk investor pemula. Berikut sudah kami ulas cara belajar main saham dengan mudah.

Anda akan menemukan bahwa kesuksesan jangka panjang dimulai dengan belajar bagaimana mempertahankan peluang yang menguntungkan Anda dan mengelola risiko. Ini sangat penting dalam mencoba mengatasi volatilitas pasar saham pada saat-saat seperti kehancuran dan rebound coronavirus.

Berdasarkan studi unik dari setiap siklus pasar sejak tahun 1880-an, sistem investasi Investor’s Business Daily CAN SLIM memberi Anda alat untuk melakukan hal itu. Ini mengidentifikasi tujuh ciri umum dari saham pemenang.

Selain itu, CAN SLIM memberikan aturan yang telah teruji waktu tentang cara membeli saham seperti saham GOOGL, NVDA, FB, AMZN, AAPL, dan SQ pada tahap awal pergerakan besar mereka. Anda juga akan melihat kapan harus menjual untuk mengunci keuntungan Anda, dan bagaimana mengatur waktu pasar saham.

Pahami bahwa baik bagi investor pemula maupun profesional pasar saham berpengalaman, selalu tidak mungkin untuk membeli dan menjual saham terbaik pada waktu yang tepat. Tetapi Anda juga harus memahami bahwa Anda tidak harus benar setiap saat untuk menghasilkan uang.

Anda hanya perlu mempelajari (dan mengikuti) beberapa aturan dasar tentang bagaimana memutuskan saham terbaik untuk ditonton, waktu yang ideal untuk membelinya, dan kapan harus menjual saham untuk mengunci keuntungan Anda atau memotong kerugian dengan cepat.

Gulir ke bawah untuk aturan yang terbukti tentang cara menghasilkan uang di pasar saham baik untuk investor pemula maupun yang lebih berpengalaman. Dan jika Anda tertarik dengan saham IPO baru untuk ditonton seperti CrowdStrike (CRWD), BioNTech (BNTX) dan Yeti (YETI), pelajari dulu dasar-dasar tentang kapan harus membeli edisi baru.

Baca Juga  Cara Trade Saham dengan Mudah Tanpa Ribet

Sebelum Anda memulai, pastikan untuk mempelajari beberapa pelajaran penting tentang cara membeli saham IPO menggunakan saham Facebook, Alibaba (BABA) dan Snap (SNAP) sebagai contoh. Perhatikan bahwa butuh waktu bertahun-tahun bagi saham SNAP untuk pulih dari IPO yang mengecewakan pada tahun 2017.

Ingatlah pelajaran ini ketika menonton saham IPO lainnya seperti Upstart (UPST), TaskUs (TASK), GFL Environmental (GFL), Driven Brands (DRVN) dan Doximity (DOCS).

Cara Berinvestasi di Saham: Cara Menentukan Waktu Pasar Saham

Sebagian besar pakar Wall Street akan memberi tahu Anda bahwa tidak mungkin menentukan waktu pasar saham. Meskipun tidak realistis untuk berpikir bahwa Anda akan memasuki posisi terendah dan keluar dari siklus pasar saham tertinggi, ada beberapa cara untuk melihat perubahan besar dalam tren pasar saat mereka muncul.

Dan dengan melihat perubahan ini, Anda dapat memposisikan diri Anda untuk mengambil keuntungan yang solid dalam tren naik pasar baru dan mempertahankan sebagian besar keuntungan tersebut saat pasar memasuki penurunan.

Penurunan tajam dan pemulihan yang mengesankan selama pandemi virus corona telah memperkuat pentingnya pendekatan ini. Pasar saham baru-baru ini telah melalui masing-masing dari tiga fase yang mungkin: pasar dalam tren naik yang dikonfirmasi, tren naik di bawah tekanan dan pasar dalam koreksi.

Agar tetap terlindungi selama perubahan ini, ikuti aturan pertama dalam berinvestasi: Selalu potong kerugian Anda. Meskipun Anda tidak dapat mengontrol apa yang dilakukan pasar saham, aturan praktis ini memungkinkan Anda untuk mengontrol bagaimana Anda bereaksi.

Cara Berinvestasi di Saham: Cara Membeli Saham

Menemukan saham terbaik untuk dibeli dan ditonton dimulai dengan mengetahui seperti apa pemenang besar di pasar sebelum dimulai.

Baca Juga  Analisis JKON Saham Pemenang Tender Sirkuit Formula E, Masih Layak Dikoleksi?

Seperti disebutkan di atas, studi IBD tentang saham berkinerja terbaik di setiap siklus pasar sejak tahun 1880-an mengidentifikasi tujuh ciri pemenang pasar. Saham Zoom, AMZN, AAPL, NVDA, NOW, dan hampir semua saham terbaik di setiap siklus pasar telah menunjukkan ciri-ciri yang sama ini di awal peluncurannya.

Untuk investor pemula dan profesional, tujuannya adalah untuk menemukan saham yang menunjukkan sifat yang sama saat ini. Atribut seperti keuntungan besar dan pertumbuhan penjualan, pengembalian ekuitas yang kuat, produk atau layanan yang tumbuh cepat dan terdepan di industri, dan permintaan yang kuat di antara manajer reksa dana.

Indikator utama lainnya adalah garis kekuatan relatif. Selama penurunan atau di pasar yang sangat bergejolak, carilah saham yang garis RSnya berada pada atau mendekati level tertinggi baru 52 minggu. Ini adalah sinyal bullish untuk memimpin pasar.

Anda dapat langsung melihat apakah saham Anda menerima peringkat lulus, netral, atau gagal untuk karakteristik tanda ini menggunakan pemeriksaan stok IBD. (Pelajari cara mendapatkan peringkat keberhasilan atau kegagalan untuk saham Anda.)

Anda dapat menemukan saham ini dalam daftar seperti IBD 50, Pemimpin Sektor, IBD Big Cap 20, Pemimpin Jangka Panjang IBD, dan Pemimpin IPO. Misalnya, desainer semikonduktor Nvidia yang berkembang pesat dan saham kecerdasan buatan (AI) ditampilkan di IBD 50 sebelum mengumpulkan 750%.

Dan itu sebelum saham Nvidia rebound dari kemerosotan 2018 untuk mulai mencapai tertinggi sepanjang masa lagi. Stok Nvidia saat ini berada di IBD 50 dan IBD Big Cap 20.

Meskipun, tentu saja, tidak semua saham di daftar IBD akan melakukan gerakan seperti yang dilakukan Nvidia, Apple, SQ, dan Amazon, ini menjelaskan mengapa perlu memperbarui daftar saham Anda secara teratur untuk menonton dengan layar saham ini.

Baca Juga  Cara Bermain Saham untuk Pemula Dari Nol

Cara Berinvestasi di Saham: Kapan Harus Menjual Saham

Investor pemula sering menghabiskan lebih banyak waktu untuk fokus pada saham mana yang akan dibeli dan mengabaikan masalah yang sama pentingnya – jika tidak lebih – tentang kapan harus menjual. Kesalahan fatal!

Tanpa seperangkat aturan penjualan yang baik, Anda bisa mengembalikan semua keuntungan yang diperoleh dengan susah payah, atau lebih buruk lagi, mengambil kerugian yang lebih besar dari yang diperlukan.

Ada dua tipe dasar aturan penjualan: aturan ofensif untuk mengunci keuntungan Anda, dan aturan defensif untuk memotong kerugian. Untuk menghasilkan, mempertahankan, dan melipatgandakan keuntungan Anda di pasar saham, penting bagi Anda untuk belajar menggunakan kedua jenis aturan penjualan tersebut.

Cara Berinvestasi di Saham: Cara Membaca Grafik Saham

Dalam hal memahami pasar saham untuk pemula, mempelajari cara membaca grafik saham bisa menjadi salah satu tantangan yang paling menakutkan. Tapi itu tidak harus.

Setelah Anda memahami konsep dasar pembacaan grafik dan mengapa Anda harus menggunakan grafik saham, Anda akan menemukan bahwa tidak sulit untuk melihat grafik untuk waktu pembelian dan penjualan.

Kiat Pasar Saham untuk Investor Pemula

Seperti semua keterampilan yang berharga, mempelajari cara berinvestasi dalam saham membutuhkan waktu dan usaha. Tapi hasilnya bisa mengubah hidup. Jadi mulailah dengan dasar-dasar dan secara bertahap tingkatkan keterampilan investasi Anda dari waktu ke waktu.

Sekarang Anda mungkin bertanya-tanya, berapa banyak uang yang Anda butuhkan untuk mulai berinvestasi di saham? Jawabannya tidak cukup. Seperti yang ditulis oleh pendiri IBD, William J. O’Neil, “Anda dapat memulai dengan $500 hingga $1.000 dan menambahkannya saat Anda menghasilkan dan menghemat lebih banyak uang.”

Jadi, jika Anda ingin memulai perjalanan investasi Anda – atau kembali ke jalur setelah pasar saham virus corona – tetap berpegang pada 3 fondasi utama investasi di CAN SLIM.

Leave a Reply

Your email address will not be published.